Tidak ada Air, Listrik atau Internet

Tidak ada Air, Listrik atau Internet

Tidak ada Air, Listrik atau Internet Selama delapan bulan modelnight.net, penduduk kota Kherson di Ukraina hidup di bawah pendudukan brutal Rusia. Tetapi pada hari Jumat, pasukan Ukraina menyerbu ke kota dan pasukan Rusia mundur ke timur.

Penduduk tidak memiliki air, tidak ada koneksi internet dan sedikit listrik. Tetapi ketika kru memasuki kota pada hari Sabtu, suasananya sangat gembira.

Saat kru difilmkan secara langsung di alun-alun pusat Kherson, beberapa di antara kerumunan penduduk setempat menyanyikan lagu kebangsaan sementara yang lain meneriakkan “Slava Ukrayini!” – kemuliaan untuk Ukraina, salam patriotik.

“Kami merasa bebas, kami bukan budak, kami orang Ukraina,” kata penduduk.

Penduduk setempat juga telah naik ke puncak gedung, termasuk bioskop, di alun-alun untuk mendirikan bendera Ukraina. Prajurit yang melintas akan disambut dengan sorak-sorai dan diminta untuk menandatangani tanda tangan pada bendera.

Kembali ketika pasukan Rusia masuk pada awal perang, ini adalah kota yang mencoba melawan: orang-orang dibawa pergi, disiksa, dihilangkan, kata penduduk.

Tidak ada Air, Listrik atau Internet

“Kami ditakuti oleh tentara Rusia, kami ditakuti oleh tentara yang bisa datang kapan saja di rumah kami, di rumah kami – buka saja pintunya, seperti mereka tinggal di sini, dan mencuri, menculik, menyiksa,” kata Olga .

Tetapi sekarang, orang-orang berduyun-duyun ke alun-alun pusat di kota yang baru dibebaskan, dibungkus dengan bendera Ukraina, bernyanyi dan meneriakkan “Kebebasan untuk Ukraina.”

“Semua orang di sini merayakan di alun-alun di sini. Orang-orang memakai bendera Ukraina, mereka memeluk tentara, mereka keluar untuk melihat bagaimana rasanya memiliki kebebasan,” kata Robertson.

Katerina menggambarkan pembebasan itu sebagai “hari terbaik” dalam hidupnya setelah delapan bulan di bawah pendudukan Rusia. “Kota kami bebas, jalan saya bebas,” katanya.

Warga lokal lain bernama Andrew mengatakan dia sangat senang melihat tentara Ukraina. “Saya pikir banyak orang terbunuh di sini. Kami hanya belum tahu itu,” katanya tentang masa pendudukan.

Pada hari Jumat, Rusia mengumumkan telah menarik diri dari tepi barat Sungai Dnipro di wilayah selatan strategis Kherson, meninggalkan ibukota regional dengan nama yang sama dan daerah sekitarnya ke Ukraina.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.